Selasa, 21 November 2017

BPSDM Provsu Dorong Profesionalitas ASN


#jack, medan

Selain melahirkan aparatur sipil negara (ASN) yang profesional dengan peningkatan dan pengembangan kompetensi, Badan Pengembangan Sumber Daya Manusi (BPSDM) Sumatera Utara (Sumut) juga berupaya meningkatkan kapasitas pelatihan aparatur seperti tenaga pelatih, sarana dan prasarana yang didukung anggaran memadai.

Hal itu disampaikan Kepala BPSDM Sumut Bonar Sirait saat menggelar pertemuan dengan para wartawan di Kantor Gubernur Sumut, Rabu (8/11/2017). Hadir diantarnaya Kepala Biro Humas dan Keprotokolan Setdaprov Sumut Ilyas S Sitorus selaku fsailitator pertemuan, serta sejumlah pejabat di jajaran BPSDM Sumut.

Dalam paparannya, Bonar mengatakan bahwa harus ada perubahan paradigma pengelolaan ASN. Dalam perspektif lama, pegawai hanya dipandang sebagai faktor produksi. Karena itu pengembangan SDM aparatur perlu terus ditingkatkan baik dari kompetensi manajerial, kompetensi teknis, kompetensi fungsional dan kompetensi social kultural.

“Saat ini pegawai (ASN) harus dipandang sebagai aset. Karena itu harus ada terobosan untuk menciptakan ASN yang profesional melalui peningkatan dan pengembangan kompetensi. Ini lah yang menjadi tanggung jawab BPSDM,” ujar Bonar.

Adapun tugas bagi BPSDM diantaranya meningkatkan mutu pendidikan dan pelatihan aparatur, meningkatkan pengkajian, penelitian dan pengembangan SDM aparatur, meningkatkan koordinasi rencana dan pelaksanaan pendidikan dan pelatihan. Hal ini juga merupakan misi lembaga tersebut dalam mencapai visi ‘Sumber Pamong yang Profesional dan Amanah’.

Selain itu juga BPSDM punya misi meningkatkan kualitas tenaga pengajar, peserta dan alumni, serta meningkatkan sarana dan prasarana pendidikan dan pelatihan. Dengan begitu tugas dan fungsinya adalah mewujudkan peserta diklat yang berintegeritas, profesional, inovatif dan peduli berdasarkan empat pilar yaitu penyelenggara, tenaga pengajar, peserta dan pola kemitraan. “Untuk mewujudkan itu, BPSDM harus didukung penyelenggara profesional, widyaswara yang tersedia baik dari segi kualitas maupun kuantits, sarana prasarana dan dukungan alokasi anggaran yang memadai,” sebutnya.

Sementara dari segi pancapaian tugas dan fungsi lanjut Bonar, BPSDM Sumut memiliki tujuh kebijakan strategis yakni penyelenggaraan diklat bagi aparatur pemerintah peovinsi dan kabupaten/kota, menganalisis kebutuhan diklat, mengkaji dna menyusun modul dan kurikulum diklat, monitoring dan evalusasi hasil diklat, penguatan kapasitas pengelola kediklatan, pembinaan diklat kabupaten/kota serta peningkatan sarana dan prasarana diklat.

“Terobosan yang kita lakukan seperti melibatkan pejabat dan purn bakti Sumut, bekerjasama dengan BPSDM provinsi lain, dan konsultasi ke lembaga pusat seperti LAN untuk diklat kepemimpinan tingkat II serta melibatkan akademisi. Termasuk diklat untuk guru sekolah dan pengelolaan keuangan dana desa,” jelsanya.

Peningkatan lain kata Bonar, pihaknya merencanakan membangun gedung diklat baru yang berkapasitas lebih besar hingga mampu menampung lebih banyak peserta dibandingkan saat ini yang berkisar 5 angkatan per tahun masing-masing 40 orang bagi pejabat eselon IV, eslon III sebanyak 200 orang, dan diklat bagi kepala sekolah (SMA/SMK) untuk dua kelas baik dari pemerintah provinsi maupun kabupaten/kota.***