Sabtu, 15 December 2018

Masyarakat Beramai-ramai Diajak Kunjungi Danau Toba


#jack, medan

Masyarakat Sumatera Utara (Sumut) diajak beramai-ramai mengunjungi Danau Toba. Selain lebih murah, keindahan alam Danau Toba juga tidak kalah dengan destinasi wisata di luar negeri.

Demikian disampaikan Gubernur Sumut (Gubsu) Edy Rahmayadi yang diwakili Sekretaris Daerah Provinsi Sumatera Utara (Sekdaprovsu) Sabrina ketika membuka secara resmi Festival Danau Toba 2018 di Desa Silahisabungan, Kabupaten Dairi, Rabu (5/12/2018).

“Jangan lagi berpikir untuk berwisata ke luar negeri. Karena apa yang diinginkan wisatawan semuanya ada di sini. Danau Toba tidak kalah indahnya dengan danau–danau atau objek wisata di dunia. Dan kebetulan saat ini sedang digelar Festival Danau Toba 2018, mari kita ramaikan bersama-sama,” ujarnya.

Dikatakannya,  Festival Danau Toba (FDT) diselenggakan sejak  2013 dengan tuan rumah bergantian setiap tahun oleh pemerintah daerah di kawasan Danau Toba. Kali ini, yang mendapat giliran menjadi tuan rumah FTD 2018 adalah Kabupaten Dairi. Kegiatan ini diharapkan dapat menarik wisatawan sebanyak-banyaknya, terutama dari wisatawan mancanegara.

Disampaikannya, pemerintah telah menetapkan 10 prioritas destinasi wisata, salah satunya kawasan Danau Toba. Dari 10 prioritas yang dimaksud, ada 4 super prioritas termasuk juga Danau Toba. Hal ini harus disyukuri dan sekaligus menjadi motivasi masyarakat Sumut untuk lebih berinvonasi menarik wisatawan. “Karena, dari target nasional 20 juta kunjungan wisatawan, Sumut ditargetkan 1 juta kunjungan wisatawan,” ujarnya.

Selain itu, disampaikan juga, pemerintah pusat, provinsi dan kabaupaten di sekitar Danau Toba sangat mendukung pengembangan pariwisata kawasan Danau Toba untuk menarik wisatawan. Namun diharapkan, agar pengembangan pariwisata Danau Toba jangan sampai merusak lingkungan alam sekitarnya.

Masyarakat sekitar Danau Toba juga diajak untuk bersama-sama mensukseskan FDT 2018. Antara lain dengan bersikap ramah dan memberikan pelayanan terbaik bagi wisatawan yang datang. Sehingga membuat wisatawan betah dan berlama-lama tinggal di kawasan Danau Toba. “Semakin lama turis tinggal di sini, maka semakin banyak pula uang yang dikeluarkan untuk berbelanja,” katanya.

Sementara itu, Asisten Deputi Kementerian Pariwisata (Asdep Kemenpar) RI Raseno Arya mengatakan, bahwa Kementerian Pariwisata memberi apresiasi terhadap pelaksanaan FDT 2018. Menurutnya, kekhasan Danau Toba tidak ada didapatkan di negara manapun, mulai dari kuliner, multietnis, kebudayaan, keramahtamahan warganya, hingga keindahan alamnya yang luar biasa.

“Dan even ini merupakan 1 dari 100 kelender even di pemerintah pusat, dan bisa berada di posisi lebih baik, misalnya  di peringkat 50 ke bawah, namun dibutuhkan dukungan dari seluruh masyarakat Sumut,” ujarnya. ***