Sabtu, 4 April 2020

Antisipasi Penyebaran Covid-19,

Akhyar Pastikan Stasiun KA Medan Lakukan Langkah Preventif


#isvan, medan

Pelaksana tugas (Plt) Wali Kota Medan Ir H Akhyar Nasution Msi meninjau Stasiun Kereta Api Kota Medan Jalan Stasiun Kereta Gg. Buntu, Kecamatan Medan Tim, Sabtu (21/3/2020). Peninjauan ini dilakukan untuk memastikan stasiun kereta api Medan telah menerapkan langkah-langkah pencegahan penyebaran virus corona. Mengingat stasiun kereta api merupakan fasilitas umum yang dikunjungi banyak masyarakat baik yang keluar maupun yang masuk ke Kota Medan.

Upaya pencegahan penyebaran virus Corona diantaranya melakukan pengukuran suhu tubuh penumpang pada saat boarding, melarang penumpang yang memiliki suhu tubuh diatas 37,5 derajat Celcius untuk melakukan perjalanan dengan kereta api tersebut, menyediakan hand sanitizer di beberapa titik yang mudah dijangkau penumpang, dan membuat jarak aman pada tempat duduk penumpang di ruang tunggu.

Akhyar yang saat itu didampingi Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah  (BPBD) Kota Medan Arjuna Sembiring, Kepala Badan Kepegawaian Daerah dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKDPSDM) Muslim, Kabag Tapem Setda Kota Medan Rasyid Ridho Nasution,Kabag Humas Setda Kota Medan Arrahmaan Pane, Camat Medan Barat Rudi Faisal disambut Vice President PT KAI Divre I Sumut, Daniel Johannes Hutabarat. Sebelum memasuki Stasiun Kereta Api, salah seorang petugas PT. KAI juga memeriksa suhu tubuh Akhyar dengan menggunakan alat pengukur suhu tubuh. Selanjutnya Akhyar melakukan peninjauan ke dalam stasiun.

Disela-sela peninjauan Akhyar menyampaikan agar seluruh jajaran PT KAI senantiasa siaga, mengingat area stasiun merupakan pintu masuk ke Kota Medan. Akhyar menginginkan pada area-area yang merupakan pintu masuk tersebut pengamanan lebih ditingkatkan. Salah satunya dengan melakukan pengukuran suhu tubuh baik calon penumpang maupun pendatang yang sampai di stasiun ini. “Pastikan semua calon penumpang diukur suhu tubuhnya. Jika ada kedapatan calon penumpang yang memiliki suhu tubuh diatas 37,5 C agar segera dirujuk ke rumah sakit terdekat untuk langsung ditangani oleh tenaga medis,” jelas Akhyar.

Selanjutnya, Akhyar  meninjau ruang tunggu stasiun kereta api. Di ruang tunggu tersebut,  telah tersedia tanda “X” yang berada disetiap bangku, hal itu menandakan bahwa tempat duduk tersebut tidak boleh diduduki oleh calon penumpang yang ingin berangkat. Hal ini memberikan jarak kepada para penumpang yang duduk di ruang tunggu ini. “Saya mengapresiasi pihak stasiun karena telah membuat jarak pada tempat duduk satu dengan tempat duduk lainnya. Hal itu merupakan salah satu upaya yang harus dilakukan agar meminimalisir penyebaran virus corona,” sebut Akhyar. ***